Sabtu, 18 Oktober 2014

Sastra Bengawan Bojonegoro

sastra bojonegoro.blogspot.com
 01
 
02
 03
04
05

11 Penyair dari Jawa Pentas di Festival "Sastra Bengawan Bojonegoro"


Panitia Penyelenggara Festival "Bengawan Bojonegoro" Arie Muryoko, Jumat  di Bojonegoro mengatakan penyair yang siap hadir di acara festival "Bengawan Bojonegoro" yaitu Jakarta, Semarang, Solo, Sragen, Tegal, Ngawi, Lamongan, Tuban, Nganjuk, Malang, dan Blitar.


Jakarta, Aktual.co — Penyair 11 kota di Pulau Jawa akan ikut memeriahkan pembacaan puisi di acara Festival "Bengawan Bojonegoro" di Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, pada 16 Oktober, dalam rangka memeriahkan HUT kabupaten setempat ke-337.

Panitia Penyelenggara Festival "Bengawan Bojonegoro" Arie Muryoko, Jumat  di Bojonegoro mengatakan penyair yang siap hadir di acara festival "Bengawan Bojonegoro" yaitu Jakarta, Semarang, Solo, Sragen, Tegal, Ngawi, Lamongan, Tuban, Nganjuk, Malang, dan Blitar.

"Penyair Bojonegoro juga sudah siap tampil di ajang ini, apalagi sebagai tuan rumah," ucapnya, menegaskan.

Ia menjelaskan sudah memperoleh kepastian para penyair luar kota yang akan tampil di acara Festival "Bengawan Bojonegoro", yang sebagian besar sudah banyak berkarya, bahkan juga acapkali tampil di berbagai ajang pertunjukan pembacaan puisi.

"Bagi penyair ada dua hal bisa tampil di acara kami yaitu sensasi sastra juga bisa tampil menyatu dengan alam," papar Arie, yang juga Ketua Komunitas Sastra Etnik di Bojonegoro.

Lebih lanjut ia menjelaskan acara baca puisi Festival "Bengawan Bojonegoro" untuk panggung berada di utara Bengawan Solo di Desa Banjarsari, Kecamatan Trucuk, dengan memanfaatkan tiga buah perahu besar.

Selain itu, lanjutnya, panggung juga akan dihias dengan lima buah perahu yang ditempatkan di bagian samping panggung, tetapi diparkir berjajar di air.

Meski panggung di daratan, katanya, panitia juga menyediakan sebuah perahu yang bisa dimanfaatkan penyair untuk membaca puisi di atas air.

"Pertimbangan panggung utama di daratan, karena ada sebagian orang yang takut di atas air," ujarnya.

Karena acara digelar malam hari, sambungnya, panitia juga menyiapkan lampu, bahkan kemungkinan akan memasang layar di daratan agar penonton bisa melihat lebih jelas.

 
 
.

Rabu, 15 Oktober 2014

"Puser Bumi" Gampang Prawoto Raih Penghargaan Karya Sastra Jatim 2014

sastra-bojonegoro

 

 

 

 

Gurit Gampang Prawoto Raih Penghargaan Karya Sastra Terbaik Jatim

Reporter : Tulus Adarrma Gurit Gampang Prawoto Raih Penghargaan Karya Sastra Terbaik Jatim


Bojonegoro (beritajatim.com) -


puser  bumi manglung mangetan
kemrengseng swarane sedhan
kalah seru  swarane sepatu lerekan
prag-prog, brag-brug
ngidak-idak lemah warisan
ngurug dalan wetune pangan
ngosak-asik pranatan
nyadhong dhuwit sewan
kamar.

Sepenggal gurit (puisi Jawa) karya Gampang Prawoto yang berhasil menyabet penghargaan Karya Sastra Terbaik 2014 oleh Balai Bahasa Jawa Timur.

Buku antologi puisi bahasa Jawa (gurit) itu berhasil menyingkirkan beberapa buku puisi lain yang dikirim oleh sastrawan se-Jawa Timur. Usai menerima penghargaan, Gampang Prawoto kepada beritajatim.com mengatakan, jika dalam buku antologinya itu merupakan kumpulan sebanyak 78 puisi jawa yang ditulis sesuai kondisi realitas atau kegelisahan atas kondisi di sekitarnya.

"Saya tidak mengira sebelumnya akan mendapat penghargaan seperti ini. Yang saya lakukan hanya menulis untuk peluapan ide atau kegelisahan dari peristiwa di sekeliling saya," ungkapnya, Rabu (15/10/2014).

Dalam gurit Puser Bumi sendiri sebenarnya merupakan bentuk pesan yang ingin disampaikannya bahwa Bojonegoro adalah puser bumi dengan limpahan sumber minyak dan gas (migas) yang terkandung didalamnya. Menjadi pusat ekonomi negara. Menarik bagi pendatang untuk bisa ikut menikmati hasil bumi di Bojonegoro. "Bojonegoro sebagai puser bumi karena sumber minyaknya yang besar," terangnya.

Gampang Prawoto yang aktif dalam komunitas sastra, Pamarsudi Sastra Jawi Bojonegoro (PSJB) itu juga telah banyak menerima penghargaan dari hasil karyanya. Seperti misalnya pinilih karya cerkak Jaya Baya 2004. Selain buku Puser Bumi, Dia juga menulis prosa liris yang berjudul Perempuan adalah Perempuan tahun 2013 lalu. "Dalam pengantarnya, Bonari Nabonenar, mengatakan bahwa puisi saya khas untuk dipanggungkan," pungkasnya.

Saat ditemui beritajatim.com, Gampang Prawoto sedang ganyeng ngobrol bersama sastrawan lain di Bojonegoro, diantaranya JFX Hoery yang juga pernah menyabet dua kali penghargaan Rancage pada tahun 2006 dan 2013, Nono Warnono pernah meraih penghargaan Rancage sekali pada tahun 2014, serta Yonathan Raharjo, pemenang Lomba Novel Dewan Kesenian Jakarta 2006, dengan novelnya Lanang.

Sekadar diketahui, selain memberikan penghargaan sebagai Karya Sastra Terbaik, Balai Bahasa Jawa Timur juga memberikan penghargaan untuk komunitas satra terbaik kepada Komunitas Lumpur, Bangkalan, Madura. Guru Bahasa Sastra berprestasi dari tingkat Sekolah Dasar hingga Sekolah tingkat Menengah. Serta penghargaan kepada Penulis diatas usia 60 tahun yang diberikan kepada Yunanik SW. [uuk/but] 



PUSER  BUMI

Kuthaku mabur ngawiyat
ilange keluk once mbako
nimbule crobong lenga.

puser  bumi manglung mangetan
kemrengseng swarane sedhan
kalah seru  swarane sepatu lerekan
prag-prog, brag-brug
ngidak-idak lemah warisan
ngurug dalan wetune pangan
ngosak-asik pranatan
nyadhong dhuwit sewan
kamar.

puser bumi munggah
sakilan
dol-tinuku
sadalan-dalan, warung
warung cilik nawakake
sawah apa tegal, kanthi sewan
dadi simpenan utawa cara gadhen.

puser bumi mudhun
sakilan
banyu panguripan


wutah ing sedhengah papan
gumrojog, kemricik
kaya swarane lenga

sesidheman
klesak-klesik
mumpung bojomu mlebu awan
janjian.

puser bumi minger ngalor-ngetan
kalisari lawange tutupan
gandul disangoni telung yutaan
widodari mabur saparan-paran
mula bapake arang mangan
icip pecel, njajal soto, imbuh rawon
wareg, rakaweruhan.

Bojonegoro,17012013

@ Jaya Baya No.31/LXVII  31 Maret-301 April  2013







Sabtu, 11 Oktober 2014

''Purnama Sastra" Bojonegoro Jilid 02

sastra-bojonegoro blogspot.com




Sastrawan Bojonegoro Gelar Purnama Sastra

Reporter : Tulus Adarrma
Sastrawan Bojonegoro Gelar Purnama Sastra

Bojonegoro (beritajatim.com) - Bulan purnama mengambang diatas awan mendung ditengah kota Bojonegoro. Sejumlah sastrawan khusuk menggelar Purnama Sastra. Satu persatu sejumlah sastrawan membacakan puisi dengan panggung sederhana. Menghadap bulan saat purnama.

Purnama Sastra merupakan buah pikiran dari sejumlah sastrawan dari Kabupaten Bojonegoro, seperti JFX Hoery, Anas AG, Yonathan Raharjo, Harry Adi Gusti, Nono Warnono dan masih banyak lagi. Purnama Sastra pertama kali digelar pada bulan September lalu. Dilakukan dirumah Anas AG.

Sedangkan Purnama Sastra ke-2 yang digelar malam ini dilakukan dirumah Nono Warnono, dikawasan Perumahan Gajah Indah, Kecamatan Boureno, Bojonegoro. Dengan duduk melingkar dibawah sinar bulan purnama, sejumlah sastrawan menyuguhkan pembacaan puisi, cerpen, cerita cekak (cerkak), gurit dan musik.

Kegiatan ini digelar setiap malam purnama saat tanggal 15 bulan. "Ini merupakan energi untuk membangkitkan sastra di Bojonegoro, dengan semangat para sastrawan," ujar Yonatan saat menggelar diskusi usai pementasan.

Purnama Sastra adalah komunitas yang cair sehingga semua bisa bergabung. Pada purnama sastra adalah bagian dari mengapresiasikan karya sastra. Selanjutnya, rencananya akan digelar di rumah Burhanudin, di Jalan Dr Soetomo, Bojonegoro. [uuk/kun]



Selasa, 07 Oktober 2014

Kelas Luar Biasa

sastra-bojonegoro.blogspot.com
KELAS LUAR BIASA

 NGENALAKE PROFESI PENULIS
KALEBU PENGARANG SASTRA JAWA


Saka udakara cacah 200 (rong atus) siswa, kaseleksi kanthi alami sumisa 50 (seket) nganti 70 (pitung puluh)-an siswa kang tumemen sinau nulis lan profesi penulis! Iki wis kinira dening panitiya.

Pancen para siswa kelas 7 SMP ing tlatah Baureno Bjonegoro iku, sing baku, dikenalake dhisik marang babagan profesi penulis. Sing pancen wis duwe minat lan bakat bakal setya nganti panutuping acara.


Mangkono kang kedaden ing dina Sabtu 27 September 2014 wiwit jam 13 (siji awan) nganti udakara jam 16 (papat sore) ing aula SMP Negeri 1 Baureno Kabupaten Bojonegoro. 


Dina iku dianakake “Kelas Luar Biasa” kanthi tema “Mengenal Profesi Penulis”. Katumindake dening panitiya bebarengan antaraning SMPN 1 Baureno, Sammin (Sanggar Membaca Menulis Indonesia), Sindikat Baca, lan Penerbit dbuku.


Profesi Penulis iku salah sijining alternatif ing antaraning sakehing profesi. Ora mung pakaryan dadi dhokter, insinyur, polisi, pengusaha, guru, akuntan, lan liya-liyane sing wis binaku ing pikiraning masyarakat thok sing bisa menehi panguripan.


Profesi penulis utawa pangripta uga bisa dadi sumbering sandhang lan pangan. Luwih saka iku bisa dadi saluraning idhealisme ing urip kanggo nyiarake samubarang kang mulya lan apik kanggo lestarining ndonya saisine utamane panguripane manungsa.


Para siswa apik yen mangerteni ananing profesi siji iki. Akehing siswa sing takon bab iki sadurunging, ateges pancen babagan iki durung lumrah ing masyarakat kita. Mula para siswa binagi wawasan bab profesi iki uga carane bisa dadi penulis lan saora-orane bisa nulis, sing satemene kabisan iki bias diduweni lan dilakoni dening sapa wae kanthi sregep nglakoni lan gladhen.


Kanggo mbagi kawruh bab profesi penulis iku, papat penulis saka telung lembaga panitiya mbagi pengalaman lan motivasi kanggo para siswa. Para penulis iku yaiku Set Wahedi saka Medura lan Diana AV Sasa saka Magetan makili penerbit dbuku. Banjur Herry Abdi Gusti saka Baureno Bojonegoro makili Sammin. Uga Mohamad Tohir saka Bojonegoro makili Sindikat Baca.


Set Wahedi kang ngripta buku kumpulan cerpen “Kepala Yang Hilang” kang lagi wae metu saka percetakan, mbagi pengalaman wiwit cilikane seneng maca-nulis. Pakaryane kapisan kanggo golek sandhang pangan yaiku minangka cleaning service. Jalaran sening maca-nulis, kanthi dodolan tulisan, Set Wahedi kasil mbandhani kuliahe lan saiki kelakon nggayuh gelar S2 saka Fakultas Ilmu Budaya UGM (Universitas Gajah Mada) Yogyakarta, bacutane S1 Bahasa dan Sastra Indonesia ing Unesa (Universitas Negeri Surabaya).


Dene Diana AV Sasa uga alumnus Unesa kanthi perjuwangane wigati marang buku lan bocah-bocah kasil nglakokake perpustakaan dbuku lan malah uga dadi penerbit dbuku kang kasil nerbitake sauntaraning buku kalebu bukune Set mau. Kajaba iku Sasa uga penulis sauntaraning buku. Karya-karyane Sasa lan Set iku, uga asring muncul ing koran-koran nasional lan lokal.


Herry Abdi Gusti sawijining pengarang sastra Jawa kang sregep nulis geguritan, antarane kerep pinacak ing kalawarti kinasih kita Jaya Baya. Kajaba iku Abdi Dalem Kraton Kasultanan Ngayogyakarta iki uga pamong praja minangka carik ing Desa Sraturejo Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro. Sakwise maca geguritan, Herry nyurung siswa sregep migunakake basa Jawa kanthi ngulinakake maca lan nulis kalebu ing babagan sastra, geguritan, cerkak, novel lan sawernaning karya.


Pengarang pungkasan yaiku Mohamad Tohir kang crita-critane pinacak ing Koran Jawa Pos Radar Bojonegoro. Uga ngendhalekake penerbitan Buletin Atas Angin ing komunitase Sindikat Baca. Tohir nyurung para siswa sregep maca akeh buku, kang ora bisa pinisah karo laku nulis.


Kajaba para penulis iku uga ana panggurit Gampang Prawoto kang maca geguritan uga nembang suluk wayang, mbagi wawasan lan ngenalake Sanggar Membaca Menulis Indonesia kang dadi komunitase ing Bojonegoro kanggo nyurung para warga utamane generasi mudha ing laku becik kanthi nulis.
Uga ana Shinta saka Sindikat Baca kang mungkasi acara kanthi ngajak para siswa nyanyi bareng kang nuwuhake rasa endah ing wayah remaja! Mekaring kembang mudha pancen endah kudu kaisi kagiyatan apik contone nulis.
Shinta kang penyiar radhio Surya Bojonegoro lan penyanyi Orkes Keroncong Baru ngganepi penegasan para penulis mau sakwise acara takon jinawab antaraning para penulis lan para siswa. Siswa sing bisa njawab kanthi bener entuk bebana buku, Majalah Infovet lan piagam penghargaan saka panitiya.
Salah sijining pitakon dilayangake dening Herry Abdi Gusti kang takon, “Ana pirang aksara ing aksara Jawa?” Akeh siswa sing mangsuli keliru, 16 lan liya-liyane. Sing bener njawab ana siji siswa yaitu ana 20 aksara Jawa. Saka ha nganti nga!


Wulan ngarep rencanane panitiya ana maneh Kelas Luar Biasa iki kanthi tema gladhen nulis kanggo para siswa. Acara kang binuka dening Ketua Panitia Emi Sudarwati kang guru SMPN 1 Baureno sinusul sambutan Wakil Kepala Sekolah Kasturi iku pancen sinambut kanthi rame lan kebak pengin weruhing para siswa.


Para siswa kang setya nganti pungkasaning acara mestine wulan ngarep bakal melu maneh. Jalaran, para siswa pinilih iki pancen rata-rata redhaksi majalah sekolah SMPN 1 Baureno kang dibimbing dening Bu Guru Emi, yaiku Majalah Bhakti.


Dijarwakake dening Wakasek Kasturi, acara kang disponsori dening Agrina, Auto2000, Infovet, Purnama Video Shooting, Rumah Belajar Genius lan Toko Buku Nusantara iki pancen cocok karo kurikulum pendhidhikan sing dienggo wayah iki, yaiku Kurikuum 2013.



Rabu, 01 Oktober 2014

SMPN 1 Baureno Sambut Baik Kelas Luar Biasa

SMPN 1 Baureno Sambut Baik Kelas Luar Biasa
sastra-bojonegoro
 


Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Adanya kegiatan Kelas Luar Biasa yang diselenggarakan oleh Sindikat Baca, Penerbit buku dan Sanggar Menulis Indonesia (SAMIN) di SMPN 1 Baureno, disambut baik oleh pihak sekolah.

Wakil kepala sekolah, Kasturi dalam sambutannya saat membuka acara mengatakan, kegiatan yang bertemakan "Mengenal Profesi Penulis" itu bisa menginspirasi pihak sekolah untuk menerapkan dalam pembelajaran.

"Kegiatan ini bagus dan menginspirasi, karena hampir sama seperti dalam kurikulum 2013, yakni memberikan ruang kepada peserta didik untuk lebih kreatif," ujar Kasturi.

Sementara itu, moderator acara, Jonathan Rahardjo kepada blokBojonegoro.com menyampaikan, acara tersebut bertujuan untuk menginspirasi anak-anak tentang profesi seorang penulis. "Baru pertama ini dilakukan, rencananya ke depan coba kita akan lakukan juga di sekolah-sekolah lain," harapnya.

Seperti diketahui, 100 peserta yang terdiri dari Redaksi Majalah Bhakti SMPN 1 Baureno, perwakilan kelas, siswa dari sekolah lain dan juga guru-guru pembimbing berada di aula sekolah setempat dan mengikuti materi yang disampaikan oleh penulis -penulis berpengalaman yang berbagi pengalamannya dan motivasi dalam menulis.

Para penulis tersebut antara lain Set Wahedi dari Madura, Diana AV Sasa dari Magetan, Herry Abdi Gusti dari Baureno, Gampang Prawoto dari Sumberrejo dan Mohamad Tohir dari Bojonegoro. Sedangkan moderator acara dibawakan langsung oleh penulis Yonathan Rahardjo dari Bojonegoro dan Pembawa acara Emi Sudarwati dari Baureno. [ito/mad]

"Purnama Sastra" Bojonegoro Jilid 01

Ada Malam Purnama Sastra Bojonegoro

Reporter: Riska Irdiana

blokBojonegoro.com -
Para seniman dan budayawan Bojonegoro akan menggelar malam "Purnama Sastra Bojonegoro" pada malam bulan purnama di Perumahan Kalijaga Jalan Sunan Kalijaga nomor 6 Bojonegoro.

Dalam acara ini nantinya, para seniman dan budayawan Bojonegoro akan menunjukkan kebolehan mereka dalam karya satra. Mulai dari puisi, cerita maupun karya sastra lainnya.

"Acara ini dikemas diskusi santai dengan para sastrawan, seniman maupun budayawan Bojonegoro," kata Penulis novel asli Bojonegoro, Yonathan.

Diadakannya acara ini adalah untuk menggairahkan kembali budayawan dan seniman untuk bekerjasama membangun Bojonegoro dalam menghadapi tantangan kedepan. Sehingga ada keseimbangan dan harmoni budaya di Bojonegoro untuk dilestarikan.

"Sebenarnya Bojonegoro memiliki potensi, tetapi para pelakunya tidak mampu memanfaatkan hal itu," imbuhnya.

Kedepan pihaknya berharap agar budaya dan seni yang ada di Bojonegoro dapat dikembangkan. Selain itu, adanya Dewan Kebudayaan Bojonegoro (DKB) lebih dimaksimalkan. Sehingga mampu menggairahkan dan mengembangkan seni dan budaya yang ada di kota ledre ini. [ana]

sastra-bojonegoro



Lain lagi dengan Purnama Sastra Bojonegoro, pertemuan seni budaya bulanan saat malam bulan purnama di Bojonegoro. Ide ini datang dari Mas Anas Ag. Acara. Diungkap Anas kepadaku pada Hari Ulang Tahun Pamarsudi Sastra Jawi Bojonegoro. Diungkap juga oleh Pak Jfx Hoeri demikian juga Gampang Prawoto, Agus Sighro Budiono. Pendeknya mereka saling siap untuk acara itu. Anas sendiri mengatakan kepadaku setelah aku baca geguritan di HUT PSJB itu. Pembacaan pusiku enak, dan itu menurutnya bagus bila bersama kawan-kawan setiap bulan membaca puisi pada tempat-tempat di Bojonegoro secara berkeliling. Sebulan skali. Misalnya pas malam bulan purnama. Ya ya ya. aku menangkap gagasan bagus sebagaimana sudah dilakukan oleh banyak kawan di kota-kota lain. Itu saja. Dan yang penting harus segera dimulai. Kalau tidak gagasan hanya tinggal gagasan. Dan yang kulihat dengan pasti, ini gagasan bersama, maka pelaksanaannya harus bersama-sama pula. Setiap orang yang sudah melemparkan ide ide, atau mendukung atau merespon, semua adalah pemilik acara ini. Ini bukan acara lembaga bentukan pemerintah yang menunggu tunjuk jari kepala daerah, atau kucuran dana dari atas. Ini bukan acara yang akan terbentur masalah program pemerintah, yang sering membuat orang menjadi sok penting dan memikirkan waktu dan ruang dan uang guna jalannya program, hingga lupa bahwa waktu terus berjalan. Waktu terus berganti, kalau tidak segera dimulai, kapan lagi? Keburu kiamat! Maka harus segera dimulai, dan siapapun yang sudah setuju dengan acara ini pasti akan mau sumbang pikiran, tenaga, waktu, harta, uang atau tempat! Itu yang kulihat. Baik, aku menyumbang waktu untuk mematangkan konsep acara perdana, kertas undangan, sekaligus mengantarnya. Gampang Prawoto menyumbang poster atau undangan. Anas menyumbang tempat dan konsumsi. Burhanudin Joe menyumbang panggung, teater Awu dan keahlian MC. Teman-teman Anas di Komunitas Suket menyumbang tenaga. Teman-teman lain Prawoto, Agus Sighro Budiono Kedua, Herry Abdi Gusti menyumbang dukungan dan ide. Mereka semua dan teman-teman yang lain yang mungkin tak dapat disebutkan di sini semua menyumbang waktu, kehadiran pada acara dan tampil di panggung! Membaca puisi, musik, pentas teater, lagu, kesan dan promosi, dan motivasi ... Apapun lah ... Hingga akhirnya... acara berlangsung hebat pada malam perdana Purnama Sastra Bojonegoro itu di rumah Anas AG. Acara selesai, semua pulang, siapa yang nyumbang bersih-bersih. Pasti ada. Pasti ada. Juga ada yang nyumbang foto-foto acara demi acara. Itu yang kutunggu beberapa hari. Akhirnya ada: foto-foto di-upload oleh Mas Herry Guru! Klop dah! Semua sudah nyumbang peran. Demikian juga untuk acara Purnama Sastra ke dua, Mas Nono Warnono siap nyumbang tempat dan akomodasi pada Purnama Sastra bulan Oktober. Mas Burhanudin Joe bulan Nopember. Mas Agus Sighro bulan Desember. Semua nyumbang. Tanpa perhitungan macam-macam. Semua nyumbang, karena ini semua acara mereka semua ... Acara bersama. Mau apalagi, tinggal kesiapan mental bila langkah-langkah menelikung yang lazim dan kutemui di jagad pelaku sastra seni budaya muncul. Teman-teman di atas sudah rasan-rasan dan tahu betul hal ini. Kurasa mereka juga sudah siap kuda-kudanya. Hanya aku sendiri berharap, jangan sampai aku menjadi penelikung seperti itu. Tolok ukurnya jelas, langkah menelikung biasanya terkait tahta, harta dan wanita. Aku tahu betul hal ini, makanya tempo hari kutulis Kisah Pembaca Puisi Menghadapi Rimbanya.
   Diutarakannya kepada Pak Jfx Hoeri di warung sego kucing jomplangan rel sepur TPK (Tempat Penggergajian Kayu) Bojonegoro. Pak Hoery mendukung dan di kemudian hari memberi nama Purnama Sastra Bojonegoro yang kemudian dipakai dari banyak alternatif nama a